Templates by BIGtheme NET

How to Train Your Dragon 3: The Hidden World
Home / Movie / Review Dan Trailer Film The Greatest Showman (2017)

Review Dan Trailer Film The Greatest Showman (2017)

Review Dan Trailer Film The Greatest Showman (2017)

Kendati terhambat oleh kisah yang terlalu cheesy, Hugh Jackman tampil prima sebagai sang showman legendaris P.T. Barnum di The Greatest Showman arahan Michael Gracey ini, ditemani dengan lagu-lagu yang dijamin akan membuat kamu ikut-ikutan menghentakkan kaki di dalam bioskop.

Review Dan Trailer Film The Greatest Showman (2017)

Sinopsis

Kala ia masih kecil, Phineas Taylor “P.T.” Barnum (Hugh Jackman) berjanji kepada Charity Hallett (Michelle Williams) -yang tak lain adalah putri dari majikannya sendiri- bahwa ketika mereka sudah dewasa nanti ia akan menikahi sang gadis, meskipun saat ini Barnum muda hidup sendirian dalam kemiskinan pasca meninggalnya sang ayah.

Bertahun-tahun kemudian, Barnum dewasa berhasil menepati janjinya kepada sang pujaan hati. Meskipun hidup dalam serba keterbatasan, keluarga kecil Barnum yang dikarunai oleh dua orang putri ini tetap optimis dan bahagia dalam menjalani keseharian mereka.

Sempat gagal dalam usahanya membuka sebuah museum lilin dengan uang pinjaman dari bank, ia kemudian mengumpulkan orang-orang dengan keterbatasan serta bentuk fisik yang unik sebagai atraksi utama untuk Barnum’s Circus miliknya yang sukses luar biasa.

Namun, kesuksesannya menggaet penulis teater kaya raya Phillip Carlyle (Zac Efron) sebagai rekan bisnis dan mendapatkan perhatian Jenny Lind (Rebecca Ferguson); seorang penyanyi opera yang terkenal di Eropa membuat Barnum perlahan-lahan mulai haus akan kekayaan dan popularitas, sementara keluarga kecil serta sirkus yang menjadi tumpuan perjalanannya menjadi seorang showman terkenal ia tinggalkan.

Inilah kisah P.T. Barnum dalam mengarungi perkembangan dunia hiburan di abad 19, serta usahanya untuk menemukan kembali gairah dan motivasi yang membuatnya jatuh cinta pada dunia hiburan.

Review Dan Trailer Film The Greatest Showman (2017)

Kisah Semi-Fiksional yang Memikat, namun Terlalu Cheesy

Perlu diketahui terlebih dahulu bahwa meskipun The Greatest Showman terinspirasi oleh kisah hidup P.T. Barnum, tidak serta merta apa yang disajikan di film ini benar-benar terjadi di masa lalu.

Naskah yang ditulis oleh Jenny Bicks dan Bill Condon ini mengambil kebebasan artistik agar The Greatest Showman bisa berdiri sebagai sebuah tontonan drama yang diharapkan bisa memikat penonton, tanpa harus terlalu terikat dengan sejarah yang bisa berpotensi membuatnya menjadi terlalu datar atau melodramatis.

Sub-plot seperti skandal antara Barnum dan Lind, serta kisah asmara yang tumbuh di antara Carlyle dan pemain akrobat bernama Anne (Zendaya) yang semuanya fiksional sebenarnya memiliki potensi sebagai pelengkap kisah yang memikat, yang sayangnya penyajiannya terasa terlalu dangkal dan hampa.

Baca juga :  Inilah 5 Film Indonesia Bulan Januari 2018 Yang Direkomendasikan

Tema-tema yang ingin disinggung di film ini seperti persahabatan, kekeluargaan, dan cinta di film ini juga sebenarnya memiliki niat baik menambah substansi kisahnya, namun mungkin karena keterbatasan pada naskah serta jam terbang sutradara Michael Gracey yang masih rendah, semuanya terasa terlalu konvensional, “aman”, dan gagal mengangkat The Greatest Showman menjadi sesuatu yang istimewa.

Review Dan Trailer Film The Greatest Showman (2017)

Nah, bila penyajian ceritanya terasa kurang menggigit, maka The Greatest Showman memiliki kelebihan yang sangat luar biasa pada bagian musikalnya.

Ditangani oleh Benj Pasek dan Justin Paul, duo songwriter dan komposer yang tahun lalu berjaya di dengan membawa pulang piala Oscar kategori Lagu Orisinal Terbaik untuk “City of Stars” dari film La La Land (2016), mustahil bagi penonton untuk tidak ikut menghentak-hentakkan kaki di tiap adegan menyanyi, berkat komposisi yang luar biasa dari Pasek dan Paul.

Bila saya ingin nitpicking, mungkin rasanya lagu-lagu pop dengan citarasa “kekinian” agak kurang cocok di film yang berlatar di abad 19, namun tidak bisa dipungkiri bahwa lagu-lagu di The Greatest Showman ini sangat catchy dan memorable.

Dari lagu “The Greatest Show” yang membuka sekaligus menutup film ini dengan penuh energi, “A Million Dreams” yang dengan apik menemani segmen flashback ,dan lagu-lagu lainnya tidak hanya sukses memanjakan telinga, namun juga berperan sebagai pengganti dialog untuk membuat kisah The Greatest Showman terus mengalir dengan lancar meskipun berada di segmen musikal.

Dua bagian terbaik di film ini ada pada segmen “The Other Side” yang menampilkan chemistry duet menyanyi sekaligus akting yang sangat apik dari Jackman dan Efron dalam sebuah sekuen negosiasi (Ya! Adegan negosiasi sambil bernyanyi!), serta duet indah nan romantis antara Efron dan Zendaya di lagu “Rewrite the Stars”.

Meskipun track record-nya sebelum film ini hanya sebatas sebagai digital artist dan compositor semata, kepiawaian Gracey dalam menata staging dan koreografi yang indah tidak boleh diremehkan, ia berhasil mempersembahkan sebuah spektakel yang ekstravagan, megah, dan dijamin akan menyihir semua kalangan penonton di tiap segmen musikalnya, baik mereka yang senang dengan genre musikal atau tidak.

Review Dan Trailer Film The Greatest Showman (2017)

Keterbatasan pada naskah mungkin memang menghambat jalan The Greatest Showman untuk masuk ke dalam jajaran film musikal terbaik sepanjang masa, namun sebagai sebuah film hiburan yang memuaskan, tak bisa dipungkiri bahwa ia memiliki pesona yang amat kuat, bagaikan menonton sebuah music video sepanjang 105 menit.

Bila ditangani oleh sutradara yang lebih berpengalaman pada genre ini seperti Baz Luhrman (Moulin Rouge!) atau Rob Marshall (Chicago), mungkin film ini bisa lebih baik. Namun sebagai sebuah karya debut, Michael Gracey membuktikan bahwa dirinya adalah salah satu nama baru di jagat perfilman yang patut diperhitungkan lewat The Greatest Showman.